Selasa, 01 Maret 2016

Panderman aja

2 Bulan yang lalu tepatnya pertengahan Januari saya diajakin temen kosan jaman SMA saya naik gunung lagi yeheee asiiiik. Namanya Deby. Ngajaknya sih ke Panderman. Sebelumnya dia juga ngajakin saya ke Pawitra ato yang biasa disebut sebut Penanggungan. Cuman saya ada acara Dies Natalis kampus, jd dengan muka masam haruslah saya relakan ajakan tersebut. Kali ini berangkatnya nggak seperti camping semeru dua yang acak acakan banget. Ini pendakian yang udan disiapin mateng mateng. 

Pendakian panderman

Kalo kita searching di Google, Gunung yang berada di daerah Batu ini ketinggiannya sekitar 2000mdpl. Untungnya gunung ini nggak jauh dari Malang, jadi saya bisa ikutan hahah. Kali ini saya nggak cuman berdua sama Deby, ada Nasrul, temen sekampus Deby, ada Mas Albani, temen maen si Nasrul dan Mas Fungky, temen maen mas Albani. Yah, bisa dibilang standart lah, nggak dikit banget, nggak banyak banget kalo isinya 5 buah gini haha. Kembali menuju perjalanan, kami berangkat menuju lokasi pendakian jam 4 sorean kayanya waktu itu. Tentu setelah mengalami yang namanya packing lagi, dan nunggu mas Albani yang lamanya berasa seabad nggak dateng dateng. Begitu udah lengkap, barulah kita berangkat naik sepeda motor menuju tempat parkir (sekitar sekilo lah jaraknya). Selepas parkir, kita smua jalan kaki menuju tempat registrasi. Waktu itu dah sekitaran maghrib jd kita mutusin buat sholat dulu. Selese sholat kita lanjut lagi menuju tempat registrasi. Yah, baru aja semangat mau melakukan perjalanan pendakian yang kedua, hujan mengguyur lagi, bak peristiwa semeru beberapa minggu yang lalu, akhirnya dengan muka tebal saya keluarin mantel abang becak dan makek tu mantel sambil nahan malu karna bunyi gemesnya yang ngga bisa di silent. Begitu dah sampe di tempat registrasi hujan makin deres. Yah, sebel juga sih, tp dibawa hepi ajalah ya. Rencananya kita akan melakukan pendakian dua gunung sekaligus, Panderman dan Buthak. OMG. Awesome.
Cuman itu tadi kan rencana, nggak tau deh ntar akhirnya gimana. Dari tempat registrasi ke puncak panderman nih, seingat saya cuman 3 km. Hiii asik kan tuh, deket banget. Cuman yah, biasalah namanya gunung, 3 km digunung sama di jalan raya kan beda baangeeet, hiks.
Setelah regitrasi kita berdo'a dan akhirnya berangkat. Diawal awal pendakian ke Gunung Panderman ini, kita disambut dengan jalan yang enak, jalannya masih pavingan nggak ada bolong-bolongnya, ini jalan juga lebar banget, cuman ya emang sedikit nanjak, namanya ke gunung kan hahah. Setelah melewati jalan paving, lama kelamaan jalannya berubah seperti jalan ala gunung-gunung biasanya, setapak, sempit, nanjak, banyakan batunya, dan karna waktu itu hujan jalannya jadi becek ditambah licin. Hal kecil semacam itu nggak perlu diribetin yah kalo naik gunung, kan harus dibiasain. Yang patut diribetin saat itu cuman, Gelaaaaap, aw aw. Wajar sih berangkat habis magrib, jadinya rada horor kan  emang. Untungnya, ini gunung bukan pasar, jadinya rame! Lho kebalik yah wkwkk, tp emang waktu itu ada 2 rombongan lain yang berangkat jam segitu juga, kan rame jadinya. Setelah melewati seluk beluk jalan becek, jalan setapak yang hilang dan kudu dilewatin hanya dengan seutas tampar, hujan deres yang tak kunjung reda, badai halilintar yang menyambar, wkwkk eh gak deng, pada akhirnya kami menemukan pos 1, yeheeeee! Alhamdulillah.
Waktu itu sekitar setengah 8, lokasi pos 1 atau yang biasa disebut latar ombo ini lagi rame banget karna buaaanyak yang ngcamp, maklum kali yah, waktu itu emang malem minggu. Cuman ya gitu, sebatas menyimpulkan dari suara, karena gelap gulita kutakbisaaaaa, lihaaat, lihaaat merekaa, uoo, uoo~ ciee jadi nyanyi. Hayo tebak lagu apa? Hahah, lah lah jadi tebak-tebakan. Setelah puas minum di latar ombo, kami berencana melanjutkan perjalanan, meskipun cuaca tak merestui, kami tetap tegar menghalau rintang, tsaaah~
Jalan lagi, meronta lagi. Yang bisa saya lakukan sepanjang jalan cuma nunduk ngikutin kakinya si deby yang ada didepan saya. Tengok kanan kiri juga nggak ada apapun, nggak bisa lihat pemandangan yang keren, kan gelap. Ininih suka dukanya jalan malem, nggak bisa lihat pemandangan, jalan berasa laaaamaaa banget ngga sampe sampe juga. Tapi enak, ngga panas, dan nggak gerah haha. Sekitar jam 10 kami sampe di pos 2, atau watu gede, yang ngcamp nol. Nggak ada satu tendapun di watu gede, jadi kita mutusin untuk terus jalan dan nggak break. Setelah naikan dikit dari watu gede, kita baru lihat ada 2 buah tenda yang berdiri, dan berhentilah kami disitu. Mulai buka cemilan, karna udah kelaperan banget, eh nengok kanan kiri, subhanallah, kueereeen pol, wkwkk. Kaya ada manis manisnya gitu, haha, berasa di paralayang lo, dari sini pemandangan di bawah Gunung Panderman keliatan. Keliatan titik titik lampu kecil yang, ah masyallah deh ya hehe. Untuk memastikan keadaan mau lanjut atau berhenti aja, leader kami, sebut saja mas Al, nanya ke tenda yang notabene penghuninya masih rame kira-kira kaya begini nih,
          “mas, kalo keatas resiko gak? Treknya susah gak?”
          “wah, susah mas, licin, habis hujan, nggak ada pegangan, hati-hati lo”
Semua pada bengong, mau ngcamp di tempat ini juga udah nggak ada tempat, mau lanjut juga musti kuat mental. Akirnya dengan persetujuan dua bidadari dalam perjalanan ini yang rela-rela aja batin dan fisiknya tersiksa, berangkatlah kami menuju puncak. YOOO SEMANGAT!


 yaqin masih mau jalan malem? wkwk

Dengan perut yang udah diisi kriptos saya jadi semangat kembali. Kita akhirnya jalan terus, terus, dan terus. Saking keterusanya hujan yang sedari tadi debitnya nggak terlalu deres, sekarang jadi mengundang bledek, huaaa, suasana waktu itu kembali horor, petir dimana mana euy, manalagi jalanan berbatu gede gede, kemiringan mendekati 90 derajat, air hujan mengalir seperti sungai melewati kami yang mati-matian bertahan naik. Yah, hanya bisa pasrah sama Gusti Allah, jalan sambil do’a, saling bantu, saling jaga aja. Depan kepleset, belakang ambruk semua. Depan nyeruduk-nyeruduk, yang belakang kena imbas sedurukannya. Yah, namanya juga mendaki, ini adalah bagian paling menyenangkan menurut saya, hahah. Berasa bener ujiannya, berasa hidupnya, berasa takutnya, wkwkk, sepenjang perjalanan saya terus ngebatin aja, berdo’a yang banyak, bayangin makan enak, bayangin lagi tiduran aja, hahah yang pasti selalu ingat sama Allah aja. Eh, nggak  taunya setelah melewati kemiringan hampir 90 derajat dan ujian mental serta hujan badai, yang namae Basundara akhirnya didepan mata. Spechless gengs! Tiba-tiba tanah jadi landai, banyak tenda, rame, dan saat itu mengapa serasa hujannya berhenti. Hiks. Sekitar jam 11, kita benar benar berada di Puncak Basundara, Puncaknya Panderman. Kita langsung diriin tenda, bersihin sekujur tubuh, dan cuss bubuk, eh nggak dong, haha baru aja nyape masa iya mau langsung tidur, kita mau makan dulu, biasa lah menunya, menu internasional, mie goreng dua bungkus. Hmmmmm, Alhamdulillah. Setelah makan, kita bener-bener langsung tidur wkwkk.


pamerrrr wkwkwk (pamer sendal pinjeman) haha

Besoknya, yang diharap-harapkan ternyata tak kunjung tiba, yang dinanti mulai dari keberangkatan sampe di puncak, eh nggak muncul, Tebak apaan? Udah pasti lah ‘Sunrise’. Akibat kabut yang nggak jelas dateng darimana, pemandangan sunrise jadi hilang, Gunung arjuna juga keliatan keciiil banget bahkan hampir tenggelam. Tapi, saya nggak pernah kecewa sekalipun nggak dapet dua-duanya. Haha yang penting tuh di PERJALANANNYA, hehe. Agak siangan dikit, monyet monyet pada turun minta jatah sama pendaki, rame banget monyetnya, ada yang babon, ada yang anakan, macem-macem lah, haha jadi hiburan tersendiri. Setelah puas selfie dan nyeruput kopi, kita packing dan siap-siap turun. Nampaknya hasrat mau ke 2 gunung sudah hilang akibat peristiwa semalem wkwkk. Akhirnya kita cuma memutuskan untuk turun dan nggak naik lagi. Udah pegel banget, berasa keZel banget wkwkk. Seperti  biasa perjalanan turun, selalu bikin kheZellll, mau tau kenapa? cuma dua jam lebih turunnyahh, naiknya sampe 6 jam wkwkk. Dengan perasaan riang gembira perjalanan kali ini diakhiri dengan turun panderman jam 9 dan sampe dibawah jam 11, langsung cus pulang dan nggak lupa dengan makan hehe.


How beautiful khaan hehe

Pejalanan kali ini membawa pengalaman naik gunung yang beda dari sebelumnya. Karna Gunungnya dah beda, temen dah beda lagi, treknya juga udah beda lah pastinya. Yang paling penting dan berkesan adalah proses perjuangan menuju puncak dan kebersamaannya. Panderman 


Thank youu gengs hehe

Tidak ada komentar:

Posting Komentar